Untuk Kau Renungkan – Saya Tahu Tentang Adzan dan Tanggal 29

Tulisan ini saya buat di malam Final Piala AFF 2010 Antara Indonesia dan Malaysia.

Bila Anda membaca tulisan ini, saya tekankan bahwa ini bukan soal sepak bola. Ini soal prinsip, mana yang harus Anda lakukan dan mana yang seharusnya tidak anda lakukan.

29 Desember kemarin, ya saya tahu kita semua satu Indonesia ini bergegap gempita menonton timnas kita berlaga. Saya tahu Anda mungkin sedang beramai-ramai di rumah salah satu teman Anda, atau Anda sedang di lapangan RT menonton bola bersama tetangga, atau Anda sedang asik mengupas kacang sambil tiduran di ruang keluarga Anda. Agenda Anda dan kita semua sama, membuka channel rajawali dan menonton timnas sepak bola sedang memperjuangkan harga diri bangsa.

Saya juga tahu ribuan orang memadati area stadion Gelora Bung Karno, dengan baju merah dan teriakan mereka untuk Garuda. Saya tahu mereka semua membawa semangat yang membara, memekik penuh gelora dan percaya, percaya dengan sepenuh jiwa bahwa kita bisa jadi juara. Saya juga tahu teriakan dan kepercayaan yang sama membahana di seluruh nusantara, memenuhi langit malam itu dengan panas dan menahan hujan untuk tidak turun di tanah air kita.

Saya tahu, euforia ini telah membawa kita ke satu titik dimana persatuan adalah segalanya. Saya tahu dukungan untuk pasukan merah putih telah mengumpulkan kita, pria-wanita, tua-muda, miskin-kaya untuk berdiri di tempat yang sama, memekikkan teriakan yang sama, serta membuncahkan semangat dan harapan yang sama. Saya tahu untuk sejenak, presiden dan tukang ojeg memiliki impian yang sama. Saya tahu untuk sejenak, pejabat pajak eselon III dan penjaga warung di ujung Madura menatap secercah cahaya yang sama, yang mereka, Anda, dan juga kita semua percaya bisa membuat negeri ini tersenyum, setidaknya untuk waktu yang cukup lama.

Saya tahu ini semua yang kita dambakan bukan? Ini kan yang selama ini kita rindukan, ketika semua orang bersatu dan menyatu?

Saya tahu itu semua kawan.

Tapi ada hal lain yang perlu Anda renungkan. Kawan, persatuan yang saya saksikan tadi malam telah membuat air mata ini berlinangan. Bukan, bukan air mata terharu dan bahagia kawan, tetapi air mata kesedihan yang meluluh lantakkan semua kebanggaan.

Kawan, tidakkah Anda sadari sepak bola tadi malam telah melalaikan kita semua? Tidakkah Anda perhatikan, berapa banyak dari Anda yang sholat Isya berjamaah di masjid kawan? Tidakkah Anda perhatikan, berapa banyak orang yang meninggalkan sholat hanya untuk persatuan yang sedari kemarin kita banggakan?

Kemarin malam, di menit ke 35 saya tinggalkan TV dan keripik singkong di rumah saya untuk pergi ke masjid, memenuhi panggilan Tuhan untuk sholat harian terakhir dari lima kewajiban. Betapa sedihnya saya melihat sangat sedikit sekali orang yang sholat di masjid. Dan hati saya bertambah ngilu, ngilu tak terperikan ketika melihat kawan-kawan saya berteriak menonton sepak bola beramai-ramai, di depan masjid! Mata mereka menatap ke arah yang sama, dan mereka terus berteriak kata-kata yang sama, seakan mereka tidak sadar mereka sedang berada di dekat masjid. Saya dekati mereka dan berkata lirih,

“Kawan, adzan…”

Tapi mereka hanya menoleh sedikit dan diam.

“Kawan, sholat…”

Tapi mereka hanya melirik sedikit dan diam.

“Kawan, Tuhan memanggilmu…”

Dan mereka hanya diam, diam, dan diam.

Dan saya tersadar. Saya tahu ribuan orang memadati area stadion Gelora Bung Karno, dengan baju merah dan teriakan mereka untuk Garuda. Saya tahu mereka semua membawa semangat yang membara, memekik penuh gelora dan percaya, percaya dengan sepenuh hati bahwa kita bisa jadi juara. Saya juga tahu teriakan dan kepercayaan yang sama membahana di seluruh nusantara, memenuhi langit malam itu dengan panas dan menahan hujan untuk tidak turun di tanah air kita.

Dan saya juga tahu kepadatan disana seperti apa. Dan saya juga tahu bahwa di GBK tidak ada musholla. Dan saya juga tahu ribuan wanita yang menonton disana, tidak – atau mungkin lupa – membawa mukena.

Tadi malam, pertandingan itu telah berakhir.

Tadi malam, seluruh bumi pertiwi menjadi saksi, persatuan itu telah kita hadirkan disini.

Dan kemudian, angin tadi pagi bertanya lagi, inikah persatuan yang selama ini menjadi mimpi?

–Saya bermimpi ribuan orang bercahaya putih memekikkan jutaan tasbih. Saya bermimpi ribuan orang menangis sedih dan sedih menangisi, jutaan rakaat yang telah mereka tinggalkan di negeri ini, di bumi Yang Maha Pengasih ini.–

Untukmu, Indonesiaku.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close