Bahasa Bekasi: Mixed to be Interesting

Bila bicara soal Bekasi, bagi saya yang paling menarik adalah bahasanya.

Bahasa? Yap, betul sekali, bahasa, Anda tidak salah baca, ini tentang bahasa. Menurut pengamatan saya sendiri, Bekasi belum mempunyai brand yang benar-benar menunjukkan jati diri Bekasi yang dikenal luas. Dalam hal ini contoh kasarnya makanan seperti dodol-Garut, asinan-Bogor, atau sambel-Padang misalnya. Atau kalo tempat terkenal semisal Monas-Jakarta, kebun raya-Bogor atau Keraton-Cirebon. Tidak ada kan yang namanya baso-Bekasi, ayam-Tambun, atau mie-Bekasi? Masalah tempat terkenal, saya rasa kita, setidaknya sampai saat ini, belum punya landmark yang dikenal semua orang.

Nah, saya yang juga menghabiskan sembilan per sepuluh hidup saya di Bekasi tentu merasa miris. Masa sih tidak ada yang benar-benar khas dari Bekasi kota tercinta ini. Ehmm, sebagai seorang pemuda yang masih menggebu-gebu dan penuh semangat, saya mencoba mengadakan sebuah penelitian-penelitian [<–kata pengulangan yang dimaksud disini bermakna sama dengan boong2an] dan mendapatkan hasil menarik untuk didiskusikan, yaitu bahasa!
Lho? Saya tahu reaksi Anda. Kok bahasa sih? Emangnya bahasa orang Bekasi bahasa Latin, ato bahasa inkripsi Mesir kuno? Well, mari kita mulai kajian spekulatif mengenai Bekasi dari sisi geografis.
Bekasi adalah wilayah pinggiran Jakarta sang primadona Indonesia, yang dalam bahasa kerennya adalah daerah urban. Super-banyak tuh orang Bekasi yang kerjanya di Jakarta dan ga super-sedikit juga yang sebaliknya. Jakarta, sebagai ibukota dengan berbagai gaya hidup dan gelembung budaya yang selalu berkembang, tentu saja menyentuh sisi-sisi Bekasi sebagai daerah urban. Makanya, Bekasi merupakan salahsatu kota yang paling cepat mengalami perubahan dalam hal sosial, seperti lifestyle dan ilmu pengetahuan.
Dari segi sosial, hal ini tentu saja wajar dan amat sangat biasa, mengingat globalisasi yang gila-gilaan. Ups, tetapi saya lupa mengingatkan bahwa Bekasi aslinya adalah Jawa Barat, dimana penduduk aslinya pun kebanyakan adalah orang Sunda yang berbahasa Sunda. Tapi sedikit demi sedikit, fenomena yang terjadi menunjukkan bahwa kecenderungan sosial- dalam hal ini bahasa -turut dipengaruhi Jakarta. Wah, wah, wah, bagaimana tidak, di kota saja, orang yang menggunakan bahasa Sunda secara konstan sangat sedikit, paling-paling antara sesama orang sunda. Sedangkan semakin lama semakin terasa bahasa Betawi turut memberi pengaruh.
ANALISIS BAHASA
Nah, pernahkah Anda menyadari bahwa bahasa Bekasi adalah benar-benar khas dan tidak ada yang menyamainya? Pernahkah Anda memperhatikan bahwa bahasa yang lazim digunakan orang kebanyakan di Bekasi sangatlah unik dan tidak biasa? Baiklah, mungkin Anda belum menangkap maksud saya, kalau begitu kita ambil saja beberapa contoh bahasa Bekasi.
Agar lebih terasa familiar, saya hadirkan beberapa contoh bahasa Bekasi dalam dialog berikut.

BEK : Kas, lo belon bayarin makan gua di warteg Bang Soun ya?
KASI: Ilok? Pan udah gue bayariiin, dua rebu ma ratus kan?
BEK : Boong lo, pokoknya kalo ditagihin ama Bang Soun gua mah kaga tanggung jawab.
KASI: Lah bageen…orang gua udah bayar.
BEK : Lah kicep, mangnya gua mau bayarin elo?

Nah dari dialog itu, ada beberapa kata yang dicetak tebal yang saya anggap sebagai beberapa contoh paling fundamental dalam bahasa Bekasi. “Ilok” dapat berarti “masa”, sebuah ungkapan keraguan untuk memastikan. Namun dalam banyak kasus, kata “ilok” juga digunakan untuk menyatakan kesungguhan seperti “Ilok, gua kaga nyolong”. Kemudian untuk kata “bagen”, berarti “masa bodo” atau ungkapan tidak mau bertanggung jawab. Ini adalah salahsatu kata paling sering digunakan orang Bekasi asli. Selanjutnya kata “kicep” dapat diartikan tidak mau tahu dan juga dapat disandingkan dengan kata “bagen” sebagai sinonim.
Beberapa contoh kata tadi mungkin pernah tau bahkan sering Anda dengar. Namun saya juga yakin banyak dari Anda yang sangat asing mendengarnya. Namun yang menjadi pertanyaan adalah mengapa kata-kata tersebut saya sebut sangat khas Bekasi? Alasannya karena kata-kata tersebut tidak saya temukan pada bahasa lainnya. Kata-kata tersebut bukanlah bahasa Bekasi, bukan juga bahasa Betawi dan bahasa lainnya. Dan sejauh ini, kata-kata itu memang saya temukan hanya di Bekasi. Bagaimana bisa?
Bila kita perhatikan, orang asli atau yang sudah lama tinggal di Bekasi akan berbicara dengan bahasa Sunda, atau terkadang hanya logatnya. Dengan membawa keaslian Sunda tersebut, Bekasi yang notabene adalah kota urban, terkena imbas budaya betawi yang begitu mudah masuk dan mempengaruhi nilai-nilai sosial, termasuk bahasa. Cobalah Anda perhatikan, seringkali orang Bekasi dapt dikenali ke-sunda-annya dari logat dan nada yng digunakan. Namun diksi dan kata-kata yang dipilih lebih mengarah ke bahasa Betawi. Sehingga dapat disimpulkan bahasa Bekasi adalah mixing antara Betawi dan Sunda yang membuat bahasanya lebih menarik dan asik untuk didengarkan.

Tentu saja saya bukan dosen sastra atau etimolog handal, saya juga bukan mahasiswa sastra yang sedang meneliti bagaimana sebuah bahasa bisa bermetamorfosis menjadi lebih kompleks. Saya hanyalah orang Bekasi asli yang mencintai kota ini, dimana saya tumbuh besar, menghabiskan masa kecil saya. Dan bahasa yang saya sebut sebagai bahasa Bekasi telah saya gunakan sejak kecil, dan telah merasuki jiwa saya begitu dalam. Dan menurut saya inilah hal yang paling unik dan khas dari Bekasi, meskipun mungkin belum dikenal luas dan bisa diterima sebagai sebuah aset. Tapi saya menganggapnya sebagai sebuah nilai sosial yang bernilai tinggi, karena Bekasi telah memadukan bahasa Sunda yang klasik dan bahasa Betawi yang ekspresif menjadi bahasa Bekasi yang asik dan menyenangkan.

Mudah-mudahan Anda terhibur dengan analisis saya. Kalaupun Anda kurang setuju ya bagen, tapi kalo Anda cinta Bekasi tapi tidak cinta bahasanya, ilok?

Diterbitkan oleh

Iqbal (@iqbalhape)

Love to share opinions and stories. Host of Podcast Subjective.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.