Seharian Bersepeda di San Fransisco

Waktu main ke San Fransisco, saya menyewa sepeda buat jalan-jalan. Salah satu aktivitas yang populer dan ramai dilakukan turis.

Tempat rental sepedanya ada di banyak penjuru kota, sangat mudah ditemukan.. Waktu itu saya menggunakan Blazing Saddles. Seingat saya harga sewanya 500ribuan untuk seharian. Harga yang sangat sepadan untuk bisa dipakai 24 jam.

San Fransisco ini kota yang sangat enak buat bersepeda. Jalanannya bagus, pemandangannya indah, dan yang sepedaan banyak jadi ga perlu takut nyasar.

Saya ambil rute menyeberang Golden Gate Bridge. Rutenya dari daerah Pier 39 – nyebrang Golden Gate Bridge – Sausalito – nyebrang balik naik kapal Ferry.

Saya menghabiskan waktu total 10 jam perjalanan, sudah termasuk banyak berhenti dan menikmati pemandangan.

Berikut videonya buat referensi yang tertarik sepedaan di SF, atau sekedar mau liburan virtual.

Semoga bisa sepedaan lagi di kota-kota lain!

Perjalanan Singkat ke Hongkong

Tahun 2019, saya mendapat kesempatan berkunjung ke Hongkong.

Sebuah negara yang tidak masuk kategori wishlist untuk saya kunjungi, tapi syukurnya dapat rezeki untuk saya datangi. Saya mendapatkan ajakan untuk menjadi pembicara di sebuah event yang diselenggarakan oleh teman lama saya, Ryan Saputra.

Awalnya saya juga tidak menyangka benar-benar bisa diajak ke luar negeri sebagai pembicara, dengan dibayari semua tiket dan akomodasi. But it happened, and I’m very thankful.

Kunjungan saya ke Hongkong terhitung singkat, sehingga saya juga ga sempat mengexplore berbagai tempat wisata. Tapi saya mendokumentasikan perjalanan singkat saya di video ini.

Dan saya juga sempat berdiskusi dengan teman-teman mahasiswa di Hongkong.

Perlu dicatat bahwa kunjungan ini saya lakukan sebelum kondisi Hongkong tidak stabil. Saat itu sih masih aman dan normal sekali.

Saya tidak tahu kondisi Hongkong sekarang, tapi semoga sudah pulih kembali karena suatu saat, saya ingin kembali lagi.

Bersiap Untuk Traveling Lagi

Maret kemarin, harusnya saya ada trip ke Tangkahan.

Perjalanan yang sudah saya bayangkan berbulan-bulan. Buat yang belum tahu, Tangkahan ini tujuan ekowisata di Sumatera Utara. Masih sekitar 2-3 jam perjalanan lagi dari pusat kota Medan.

Buat yang belum terbayang juga, Tangkahan ini yang jadi latar video klipnya lagu Adu Rayu.

Kalo belum nonton, coba liat dulu biar tau kenapa saya nunggu banget bisa ke Tangkahan

Nah tau kan? Iya. Yang itu.

Saya sudah menunggu perjalanan ini karena sudah lama sekali saya tidak bermain ke gunung dan hutan. Sebagai anak yang (dulunya) rajin main ke alam, menghirup udara segar dan tenangnya melihat kehijauan sudah berbulan-bulan jadi idaman.

Tapi tentu seperti yang banyak dari kita rasakan, rencana ini harus ditunda dulu karena pandemi. Beberapa kali saya dikontak untuk merencanakan kembali perjalanan ini, tapi saya masih belum berani. Saya mau ambil aman saja, kalo situasi sudah aman baru deh boleh kita jalan.

Nah sembari menunggu situasi itu datang, saya jadi mulai berpikir apa ya yang mesti saya siapkan. Ga cuma untuk perjalanan ke Tangkahan ini, tapi juga buat perjalanan liburan yang lain. Asli ini mah saya dan keluarga udah empat bulan bener-bener di rumah aja, kelar semua ini harus liburan!

Makanya saya jadi cari-cari barang penting supaya pas udah bisa liburan nanti, udah tinggal jalan aja. Jadinya belanja haha.

Nah setelah cari-cari barang di Shopee Mall, saya mau share dan review singkat beberapa alat yang saya beli buat traveling nanti.

1. Vacuum Bag.

Asli, ini barang super penting yang pas lihat barangnya langsung bikin saya nyaut “lah kenapa ga tau dari dulu ada alat beginian”.

Mencoba Vacuum Bag di koper

Vacuum Bag ini intinya kantong plastik yang bisa dipakai untuk menyimpan pakain sebelum dimasukin ke travel bag atau koper. Jadi penting dan sangat berguna karena udara di dalam kantongnya bisa divakum dengan pompa, sehingga kantongnya bisa jadi tipis dan menghemat space di tas/koper!

Jaket yang saya coba ini jaket yang saya pakai waktu ke Jepang. Waktu itu bawa 3 jaket dan jaket tebel kayak gini salah satu yang sering bikin koper berat dan tebel. Kalo bisa dipress dengan Vacuum Bag ini akan enak banget.

Waktu ke Jepang bareng @chantikmfa tahun 2018

Saya tipe traveler yang males ribet bawa tas dan males ada bagasi. Dengan ada Vacuum Bag ini, jadinya bisa ngepress banyak baju dalam satu tas aja, jadi simpel dan lebih rapi juga. Anti air pula, jadi aman apalagi buat trip ke gunung atau hutan. Kaga takut kena hujan atau main air.

Vacuum Bag ini satu set isinya 8 bag, ada yang ukuran kecil (50×70 cm), sedang (60×80 cm), dan besar (80×110 cm). Bisa disesuaikan sama barang apa yang ingin dibawa.

2. Timbangan Koper

Masih dengan alasan karena saya ga mau ribet soal urusan tas dan bagasi, alat ini juga jadi penting.

Biasanya kalo terpaksa harus bawa banyak bawaan di tas waktu mau naik pesawat, suka was-was kalo bagasi lebih dari muatan seharusnya. Kemalasan ribet ngurus dan ngantri bagasi dan belum lagi kena charge tambahan membuat saya merasa barang ini akan sangat membantu.

Timbangan GOTO ini ukurannya segenggaman tangan aja, bentuknya digital jadi akurat, ada indikator suhu juga, berbaterai lithium 3V, dan dilengkapi tali pengait. Jadi tas / koper kita tinggal digantungin aja, langsung keliatan beratnya berapa dan bisa siap-siap pas selesai packing. Jadi ga akan panik atau baru ribet ketika sampe di bandara.

3. Teropong Monocular

Nah yang terakhir ini juga barang yang berasal dari hobi lama: birdwatching!

Jaman kuliah di Biologi UI, saya sering banget keluar masuk hutan buat birdwatching. Atau beberapa kali mammalwatching. Intinya mengamati hewan liar dari kejauhan, dan emang salah satu alat wajibnya adalah teropong.

Diantara hasil foto birdwatching bertahun-tahun lalu di Pulau Tinjil

Nah Teropong Monocular dari GOTO ini sudah oke untuk kegiatan birdwatching dengan optical zoom 16x. Buat saya yang buat hobi sesekali ke hutan, teropong dengan panjang 15 cm ini sudah lebih dari cukup.

Fokus lensanya bisa diatur dan sudah sepaket dengan kain microfiber, tas teropong, dan lanyard; jadi bisa digantung di tas ransel atau di belt biar gampang dibawa.

Selagi belum bisa tes langsung di hutan, gue tes dulu birdwatching di depan rumah dan foto seadanya dari hape.

Mulai dengan burung gereja depan rumah dulu ya. Semoga pandemi segera berakhir jadi bisa ketemu burung-burung lainnya.

Nah tiga barang tadi saya beli di GOTO Hardware yang ada di Shopee. Tokonya ga cuma jual hardware buat traveling, tapi banyak alat-alat kebutuhan rumah, olahraga, otomotif, dan lain-lain. Pengirimannya pun cepet, kemarin sehari langsung nyampe rumah.

Lo bisa cek link Shopeenya di sini. Kalo mau beli alat yang gue review di atas, tinggal masuk aja ke tokonya dan cari keywordnya (vacuum bag, timbangan koper, dan teropong monocular).

Semoga membantu lo juga bersiap-siap liburan ketika waktunya tiba ya!


  • Tonton vlog traveling saya di Youtube
  • Atau baca cerita traveling saya yang lain di sini.

24 Jam di Tanah Rencong, Aceh!

Setelah bercita-cita sejak lama, akhirnya kesampean juga: mampir ke provinsi paling barat Indonesia, Aceh!

Kesempatan ini datang karena undangan dari teman-teman kampus Universitas Syiah Kuala untuk acara di tanggal 12 November.

Saya sampai di tanggal 11 nya, dan karena jadwalnya di awal minggu kerja, saya tidak punya banyak waktu luang meski ingin banyak main ke sana kemari. Flight pulang saya sudah terjadwal jam 5 sore besoknya, jadi saya punya waktu kurang dari 24 jam di Banda Aceh.

Sampai di bandara jam 5 sore. Langsung jalan bersama teman-teman Unsyiah menuju Hotel Mekkah di tengah kota Banda Aceh. Check in jam 6, saya istirahat sebentar untuk jam 7 langsung menuju kafe Le More, Lampineung.

Saya janjian dengan teman-teman Forum Indonesia Muda Aceh. Saya juga janjian dengan teman yang kenal di Twitter + karena mendengar Podcast saya, Teuku Saifudin namanya. Ternyata doi community manager di DiLo Aceh. Baru tau juga ternyata di Banda Aceh ada Dilo. Kami ngobrol banyak hal, termasuk bagaimana menggiatkan komunitas dan gairah dunia digital untuk anak-anak muda di Aceh.

Kami nongkrong sampe malam, lumayan lah sampe jam 22.30. Yang tadinya saya pikir nongkrong di Aceh mungkin jam 9 aja udah disuruh bubar, ternyata ya biasa aja. Ga segitunya haha.

Jadi banyak stereotipe tentang Aceh yang saya punya sebagai orang non-Aceh, yang kemudian saya buktikan sebagai mitos. Sebagian hasil obrolannya kami rekam di video ini.

Besok paginya, saya langsung ke kampus Unsyiah untuk agenda utama. Mengisi seminar digital tentang bagaimana anak muda harus bikin inovasi sosial berbasis teknologi digital.

Saya berbagi sesi dengan Ustadz Tri, seorang guru ngaji asli Aceh yang sekarang sedang merintis aplikasi Muslim Life. Aplikasi ini terpilih jadi aplikasi terbaik di program NextDev Medan, dan saat ini Ustad Tri dan tim sedang mengikuti program pelatihan bersama Telkomsel.

Selesai acara, saya diajak keliling sama Ustad Tri dan teman-teman panitia. Saya punya waktu kurang lebih tiga jam.

Pertama-tama, tentu kami pergi makan.

Karena mau yang compact aja, saya diajak makan di restoran … yang menyediakan berbagai makanan Aceh. Khas Melayu lah. Jadi pilihan makanannya dijembrengin di berbagai piring di atas meja, seperti makanan Padang tapi ini Aceh (?).

Makanannya mantul.

Lalu saya diajak mampir ke trademarknya Aceh: Museum Tsunami dan Masjid Raya Baiturrahman.

Museum Tsunami wajib buat saya karena saya fans Kang Emil, jadi saya memang request ke sini. Museum ini konon salah satu karyanya yang ikonik karena arsitekturnya tidak hanya fungsional, tapi juga didesain dengan storytelling.

Museumnya memang luar biasa, arsitekturnya megah dan ada narasi storytellingnya.

Sayangnya, saya yang pecinta museum harus kecewa karena museum Tsunami ini sama seperti banyak museum lainnya: tidak terawat dengan baik. Bahkan pintu masuk utama yang jadi bagian pertama museum ini – sebuah lorong panjang yang dialiri air di bagian bawahnya untuk membawa kita pada cerita Tsunami – ditutup entah karena alasan apa. Jadi secara umum, saya menyayangkan karena museum ini hanya jadi tempat selfie yang bagus saja.

Dari museum ini, kami “menyeberang” ke Masjid Baiturrahman. Masjid Raya Aceh yang selalu jadi ikon Aceh ini memang luar biasa. Kompleknya megah, luas, dan menyimpan banyak cerita.

Salah satu cerita populer yang diceritakan kembali oleh Ustad Tri, adalah saat kejadian tsunami. Saat gelombang tsunami datang 15 tahun lalu, seluruh bangunan di sekitar masjid luluh lantak dan rata dengan tanah. Hanya Masjid Baiturrahman yang utuh. Beberapa saksi yang selamat bilang saat kejadian, air seperti minta izin ketika memasuki komplek masjid. Air yang datang setinggi 3 meter lebih tiba-tiba “merunduk” dan hanya setinggi mata kaki di komplek masjid Baiturrahman.

Karena sudah sholat jamak, saya menyempatkan sholat dua rakaat di sini. Lalu berangkat kembali bersama teman-teman Unsyiah – Yusuf, Sudirman, dan Iskandar – menuju bandara. Sejalur dengan bandara, kami sempat mampir ke kuburan massal Silor. Berziarah dan mendoakan ribuan saudara kita yang dikubur di sana.

Jam empat sore, saya sudah cek in dan menunggu flight ke Jakarta. Cepat sekali rasanya, masih banyak yang mau saya explore di Aceh. Semoga bisa segera kembali lagi ke tanah rencong ini.

Sampai jumpa lagi, Aceh!

Berkunjung ke Pesantren Tradisional di Taj Ul Masajid Bhopal, India

Flashback Agustus dua tahun lalu (2017), saya mengunjungi kota Bhopal, India. Satu hari, saya berkunjung ke Masjid Taj Ul Masajid. Sebuah masjid besar yang ternyata juga berfungsi sebagai pesantren.

Waktu keliling masjid dan lihat anak-anak seumuran SD sedang bermain, saya datangi untuk ajak bicara.

Lanjutkan membaca Berkunjung ke Pesantren Tradisional di Taj Ul Masajid Bhopal, India

San Fransisco: Kota Desain Yang Bikin Tercengang

Berjalan kaki di San Fransisco seperti melihat galeri desain yang tidak ada habisnya.

Sebagai seorang (mantan) desainer grafis, saya selalu antusias melihat berbagai desain logo dan tipografi, yang diaplikasikan pada desain arsitektur seperti pada rumah, toko, gedung, dan jalanan.

Dan San Fransisco adalah surganya.

Lanjutkan membaca San Fransisco: Kota Desain Yang Bikin Tercengang