Keep strong. This too shall pass.

2019 tahun yang tidak menyenangkan

Saya bisa aja bilang gitu karena tahun ini saya merasakan stress yang tinggi. Merasakan jalanin hari dengan kosong, tau ada masalah tapi bingung mau melakukan apa. Pengen ilang aja rasanya. Kecewa, marah, dan tambah stress karena tahu mungkin orang-orang terdekat juga kecewa dan marah sama saya.

Tapi setelah saya lihat lagi catatan diari, itu cuma fase yang akhirnya saya lewatin. Cuma satu fragmen yang saya alami selama satu tahun ini.

Sisanya? Hal-hal yang menyenangkan. Rezeki yang selalu bisa saya syukuri. Bisa jalan-jalan. Punya teman yang support. Ketemu orang-orang yang menikmati karya. Menjadi seorang ayah.

Hal-hal yang jauh lebih besar dan banyak dibanding yang tidak menyenangkan. Ternyata semudah itu kita bisa buta sebelah mata dan melihat yang jelek-jeleknya saja. Sibuk meratapi satu, lalu lupa mensyukuri yang seribu.

Bad things happen once in a while.

Buat yang lagi bermasalah, saya tau betapa bullshitnya nasihat “keep strong, this shall pass”.

Betapa dalam hati lo selalu teriak dan merasa sendiri, ga ada orang yang ngerti.

But after going it thru, you will know the saying is true.

Cerita sama orang terdekat lo. Nangis, tumpahin, lo ga sendiri. Habis itu lihat lagi kalo masalah yang lo hadapin cuma satu dibanding seribu hal lain yang menyenangkan. Jadi lo tau, sebenarnya lo punya kekuatan.

Saya tulis ini buat reminder diri saya sendiri nanti.

Keep strong. This too shall pass.

 

One thought on “Keep strong. This too shall pass.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *